SAbda Tuhan Jumat 31 Agustus 2012, Hari Biasa Pekan XXI


Hidup wajib dilindungi dari apa yang merendahkannya, seperti kekerasan, kondisi hidup di bawah standar manusia, kondisi kerja yang tidak layak dan segala sesuatu macam itu -- Beato Yohanes Paulus II



Antifon Pembuka (bdk. 1Kor 1:18)

Warta salib memang suatu kebodohan bagi yang akan binasa, tetapi kekuatan Allah bagi kita yang diselamatkan.


Doa Pagi

Allah Bapa yang mahabijaksana, anugerahkanlah kebijaksanaan kepada kami agar kami mampu memahami kehendak-Mu dan melaksanakannya dalam hidup kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.


Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1:17-25)


"Kami memberitakan Kristus yang tersalib, suatu sandungan bagi kebanyakan orang, tetapi bagi mereka yang terpanggil, merupakan hikmat Allah."


Sebab Kristus mengutus aku bukan untuk membaptis, tetapi untuk memberitakan Injil; dan itupun bukan dengan hikmat perkataan, supaya salib Kristus jangan menjadi sia-sia. Sebab pemberitaan tentang salib memang adalah kebodohan bagi mereka yang akan binasa, tetapi bagi kita yang diselamatkan pemberitaan itu adalah kekuatan Allah. Karena ada tertulis: "Aku akan membinasakan hikmat orang-orang berhikmat dan kearifan orang-orang bijak akan Kulenyapkan." Di manakah orang yang berhikmat? Di manakah ahli Taurat? Di manakah pembantah dari dunia ini? Bukankah Allah telah membuat hikmat dunia ini menjadi kebodohan? Oleh karena dunia, dalam hikmat Allah, tidak mengenal Allah oleh hikmatnya, maka Allah berkenan menyelamatkan mereka yang percaya oleh kebodohan pemberitaan Injil. Orang-orang Yahudi menghendaki tanda dan orang-orang Yunani mencari hikmat, tetapi kami memberitakan Kristus yang disalibkan: untuk orang-orang Yahudi suatu batu sandungan dan untuk orang-orang bukan Yahudi suatu kebodohan, tetapi untuk mereka yang dipanggil, baik orang Yahudi, maupun orang bukan Yahudi, Kristus adalah kekuatan Allah dan hikmat Allah. Sebab yang bodoh dari Allah lebih besar hikmatnya dari pada manusia dan yang lemah dari Allah lebih kuat dari pada manusia.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 833
Ref. Kita memuji Allah kar'na besar cinta-Nya.
Ayat. (Mzm. 33:1-2.4-5.10ab,11; R:22)

  1. Bersorak-sorailah, dalam Tuhan, hai orang-orang benar, dalam Tuhan! Sebab memuji-muji itu layak bagi orang jujur. Bersyukurlah kepada Tuhan dengan kecapi, bermazmurlah bagi-Nya dengan gambus sepuluh tali!
  2. Sebab firman Tuhan itu benar, segala sesuatu dikerjakan-Nya dengan kesetiaan. Ia senang pada keadilan dan hukum; bumi penuh dengan kasih setia-Nya.
  3. Tuhan menggagalkan rencana bangsa-bangsa; Ia meniadakan rancangan suku-suku bangsa; tetapi rencana Tuhan tetap selama-lamanya, rancangan hati-Nya turun-temurun.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berjaga-jagalah dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (25:1-13)


"Lihatlah pengantin datang, pergilah menyongsong dia!

Pada suatu hari Yesus mengucapkan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, "Hal Kerajaan Surga itu seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong pengantin. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Yang bodoh membawa pelita, tetapi tidak membawa minyak. Sedangkan yang bijaksana, selain pelita juga membawa minyak dalam buli-bulinya. Tetapi karena pengantin itu lama tidak datang-datang, mengantuklah mereka semua, lalu tertidur. Tengah malam terdengarlah suara berseru, 'Pengantin datang! Songsonglah dia!' Gadis-gadis itu pun bangun semuanya lalu membereskan pelita mereka. Yang bodoh berkata kepada yang bijaksana, 'Berilah kami minyakmu sedikit, sebab pelita kami mau padam.' Tetapi yang bijaksana menjawab, 'Tidak, jangan-jangan nanti tidak cukup untuk kami dan untuk kalian. Lebih baik kalian pergi membelinya pada penjual minyak.' Tetapi sementara mereka pergi membelinya, datanglah pengantin, dan yang sudah siap sedia masuk bersama dia ke dalam ruang perjamuan nikah. Lalu pintu ditutup. Kemudian datanglah juga gadis-gadis yang lain itu dan berkata, 'Tuan, Tuan, bukakanlah kami pintu!' Tetapi tuan itu menjawab, 'Sungguh, aku berkata kepadamu, aku tidak mengenal kalian.' Karena itu, berjaga-jagalah sebab kalian tidak tahu akan hari maupun saatnya.'
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan 1:

Perumpamaan Yesus dalam Injil mempunyai makna bahwa keselamatan membutuhkan keteguhan dan kemantapan iman. Kalau iman kita tidak teguh dan mantap maka akan gam*pang terpengaruh tawaran untuk berpaling dari-Nya. Apalagi jika tawaran tersebut men*janjikan keenakan dan kepuasan tanpa harus bekerja keras. Tawaran tersebut bisa membuat ”terlena dan tertidur”, sehingga tidak peduli lagi dengan Tuhan. Dan ketika ”terbangun dari tidurnya”, baru sadar ada masalah besar yang tidak bisa diatasinya sendiri, orang lain pun tidak mampu untuk membantunya. Yang bisa dibuat adalah menyesal atas semua yang telah terjadi.

Salah satu kecenderungan manusia adalah ingin hidup enak, tetapi tidak perlu bekerja keras. Melakukan sesuatu yang menuntut kurban dan rela menderita adalah hal yang tidak perlu dan dianggapnya sebagai suatu kebodohan. Untuk orang-orang yang mempunyai sikap demikian maka pewartaan tentang Salib Kristus dianggapnya sesuatu yang tidak menarik dan tidak relevan bagi dirinya. Sikap semacam ini tumbuh dan berkembang di era sekarang ini. Semoga kita tidak terpengaruh dengan sikap demikian. Kita tetap berkeyakinan bahwa setiap pengurbanan dan penderitaan yang kita alami, pasti tidak akan sia-sia, apalagi demi mempertahankan iman kita kepada Kristus dan sebuah komitmen untuk melakukan kebaikan—suatu tindakan yang mulia dan berkenan di hati Tuhan.



Renungan 2:

Keteledoran dan kecerobohan, dua penyakit manusia yang dapat mengarah kepada perbuatan yang menggagalkan. Orang yang teledor artinya orang yang lalai, kurang teliti dan konsentrasi untuk melakukan suatu pekerjaan. Sedangkan kecerobohan adalah hal yang menyertai orang yang teledor, (Jawa= grusa-grusu), maunya serba cepat, kurang perhatian akibatnya hasilnya tidak memuaskan.
Itulah dua penyakit berbahaya dalam hidup manusia. Mungkin saja dua hal itu ada di dalam diri mereka yang didalam kisah Injil hari ini dikatakan gadis-gadis bodoh yang membawa pelita tetapi tidak membawa minyak karena teledor dan ceroboh tidak bijaksana biasa jadi karena mengatur diri tidak baik sehingga akibatnya fatal. Dalam kehidupan kita demikian juga. Segala sesuatu yang dikerjakan dengan terburu-buru tanpa ada waktu hening dan tenang pasti tidak berhasil dengan baik. Belajar dari gadis-gadis yang bodoh atau tidak bijaksana itu marilah bekerja dengan tenang.



Renungan 3:


Tema: HAL KERAJAAN SORGA
Renungan dalam bentuk audio, silahkan click play utk mulai dan bisa  download di SINI

Doa Renungan:

Ya Allah yang mahasetia, bantulah aku untuk setia dan selalu berjaga-jaga dalam menantikan datangnya Kerajaan-Mu. Semoga aku tidak terbelenggu dengan hal-hal duniawi yang bisa membuat aku terlena dan menjauhkan diri dari-Mu. Amin.


Sumber:

No comments:

Post a Comment